Pueraria KEAJAIBAN. KEAJAIBAN SAINS.

Hubungi Kami: +1 (646) 797-2992

Pueraria KEAJAIBAN. KEAJAIBAN SAINS.™

Gejala Estrogen Rendah:
Bagaimana Mengenalinya dan Apa yang Harus Dilakukan

Gejala Estrogen Rendah:
Bagaimana Mengenalinya dan Apa yang Harus Dilakukan

Gejala estrogen rendah sering terjadi pada wanita di kemudian hari dan berhubungan dengan menopause. Timbulnya menopause terkadang bervariasi tetapi penelitian menunjukkan bahwa permulaannya biasanya dimulai sekitar tahun usia 40 tahun bagi banyak wanita.

 

Memahami ini gejala dan menopause Anda transisi akan membantu Anda mengetahui dengan tepat apa yang harus dilakukan dan bagaimana Anda dapat bekerja dengan dokter Anda sebaik mungkin.

 

Dalam pembahasan di bawah ini, kami akan membahas gejala rendah estrogen yang paling umum sehingga Anda dapat mengetahui intervensi yang mungkin disarankan oleh dokter Anda.

Dalam pembahasan di bawah ini, kami akan membahas gejala rendah estrogen yang paling umum sehingga Anda dapat mengetahui intervensi yang mungkin disarankan oleh dokter Anda.

DAFTAR GROSIR FITOESTROGEN

DAFTAR GROSIR FITOESTROGEN

Kami merancang infografis ini untuk memudahkan Anda memberikan gambaran tentang makanan terbaik untuk mengatasi ketidakseimbangan hormon.

Unduh dengan memasukkan email Anda di bawah ini (kami akan mengirimkannya ke email Anda), cetak, rekatkan ke lemari es Anda, atau bawa ke supermarket ketika Anda melakukan belanja bahan makanan mingguan Anda.

Daftar isi

Gejala Estrogen Rendah Paling Umum

Gejala Estrogen Rendah Paling Umum

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa hanya wanita tua yang mendekati usia menopause yang rentan mengalami gejala estrogen rendah.

 

Namun, faktanya ada beberapa wanita yang mungkin juga mengalami gejala tersebut.

 

Anda bisa menjadi seorang wanita muda yang mendekati pubertas dan Anda akan mengalami gejala-gejala ini. Beberapa wanita juga mungkin mengalaminya meski belum mendekati pubertas atau menopause.

 

Yang penting itu Anda tahu gejala apa yang harus dicari. Berikut adalah daftar gejala yang paling umum yang akan kita bahas dalam pembahasan berikut ini:

 

  • Peningkatan frekuensi infeksi saluran kemih (ISK)
  • Penambahan berat badan
  • Hot flashes
  • Depresi
  • Seks yang menyakitkan karena kurangnya pelumasan vagina
  • Kelelahan
  • Sulit berkonsentrasi
  • Sakit kepala dan migrain
  • Kelembutan payudara
  • Perubahan suasana hati
  • Periode tidak teratur atau bahkan tidak ada

 

Terlepas dari gejala estrogen rendah yang umum ini, ada efek jangka panjang yang juga harus Anda waspadai. Mereka termasuk yang berikut:

 

  • Elastisitas kulit menurun
  • Mengurangi produksi kolagen
  • Masalah keseimbangan
  • Komposisi tubuh berubah
  • Demensia
  • Osteoartritis
  • Penyakit kardiovaskular
  • Kehilangan tulang

 

00
:
00
:
00
:
00
00
:
00
:
00
:
00

Hingga Penawaran Spesial Berakhir

Jaminan Uang Kembali 100%.

Terjual habis

Kondisi yang Berkontribusi pada Gejala Estrogen Rendah

Kondisi yang Berkontribusi pada Gejala Estrogen Rendah

Sebelum membahas masing-masing gejala tersebut, kita perlu mengetahui penyebab potensial dari gejala tersebut. Sebagai permulaan, estrogen sebagian besar diproduksi pada wanita melalui ovarium.

 

Artinya, apapun yang berdampak pada ovarium akan berpengaruh pada produksi estrogen.

 

Apa saja hal-hal yang dapat mempengaruhi ovarium? Berikut ini daftar singkatnya:

 

  • Penyakit ginjal kronis
  • Terlalu banyak berolahraga
  • Sindrom Turner
  • Kegagalan ovarium prematur
  • Anoreksia dan gangguan makan lainnya
  • Cacat genetik
  • Masalah dengan kelenjar hipofisis
  • Kondisi autoimun
  • Dampak racun pada tubuh

 

Penyebab potensial ini dapat memengaruhi wanita dari segala usia. Anda tidak harus berusia 40 tahun atau mendekati usia itu untuk mengalami hal-hal yang akan memengaruhi ovarium Anda dan menghasilkan gejala estrogen rendah.

 

Memahami Gejala Rendah Estrogen

Memahami Gejala Rendah Estrogen

Sebelumnya kami menyebutkan gejala umum estrogen rendah berikut ini. Perhatikan bahwa gejala ini juga dapat disebabkan oleh kondisi lain.

 

Namun, penting untuk memahami bagaimana masing-masing gejala terkait dengan produksi estrogen yang rendah. Ini akan membantu Anda menemukan solusi jangka panjang yang efektif yang menangani penyebab di balik setiap gejala yang Anda alami.

 

Dalam pembahasan di bawah ini, kami akan membahas gejala rendah estrogen yang paling umum sehingga Anda dapat mengetahui intervensi yang mungkin disarankan oleh dokter Anda.

 

Gejala #1 – Peningkatan Frekuensi Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Gejala #1 – Peningkatan Frekuensi Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Ketika produksi estrogen turun, salah satu efek langsungnya adalah lapisan uretra menjadi lebih tipis. Uretra adalah saluran dalam tubuh wanita tempat urin mengalir melalui dari kandung kemih.

 

Salah satu peran estrogen adalah menjaga lapisan uretra. Secara sederhana, ini membantu uretra melakukan tugasnya.

 

Lapisan dalam uretra ini bertanggung jawab untuk menjauhkan bakteri yang tidak menguntungkan. Ketika produksi estrogen rendah, lapisan pelindung ini cenderung menipis yang memberi banyak kesempatan bagi bakteri jahat untuk menyerang.

 

Ketika ada terlalu banyak bakteri berbahaya di sepanjang saluran kemih, a terjadi infeksi saluran kemih.

 

Hal lain yang dilakukan estrogen adalah merangsang dan mendukung produksi dan pertumbuhan lactobacilli, jenis bakteri yang menguntungkan.

 

Ketika saluran kemih memiliki cukup lactobacilli, tingkat pH yang seimbang tercapai. Keseimbangan dalam tingkat pH ini berkontribusi pada pencegahan infeksi saluran kemih.

 

Gejala #2–Penambahan Berat Badan

Gejala #2–Penambahan Berat Badan

TAda banyak faktor di balik kenaikan berat badan pada wanita. Namun, hal ini juga menjadi perhatian khusus bagi wanita perimenopause dan menopause.

 

Studi menunjukkan bahwa memiliki produksi estrogen yang rendah mungkin menambah berat badan pada wanita. Ingatlah bahwa estrogen adalah salah satu hormon yang membantu mengatur lemak yang tersimpan di dalam tubuh.

 

Memiliki cukup estrogen dalam tubuh biasanya menghasilkan manajemen berat badan yang lebih baik. Namun, selama menopause dan perimenopause, wanita cenderung menyimpan lebih banyak lemak di area tertentu seperti pinggul dan paha.

 

Fenomena ini telah diamati karena kadar estrogen wanita terlihat menurun di kemudian hari. Satu studi menunjukkan bahwa selama paruh baya, wanita cenderung mengalami peningkatan lemak perut, yaitu saat kadar estrogen mereka mulai menurun.

 

Meskipun kenaikan berat badan dapat disebabkan oleh pola makan yang buruk dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak, sebaiknya wanita yang lebih tua memeriksakan diri ke dokter. Ini hanya untuk melihat apakah produksi estrogen mereka yang berkurang bisa menjadi faktor kenaikan berat badan mereka.

 

Gejala #3–Hot Flashes

Gejala #3–Hot Flashes

Hot flashes merupakan salah satu gejala vasomotor yang menjadi ciri khas menopause atau menopause dini. Gejala terkait lainnya yang juga terjadi pada saat itu adalah keringat malam.

 

Apa itu hot flashes? Hot flash datang sebagai a perasaan hangat atau sangat hangat yang Anda alami di tubuh bagian atas.

 

Biasanya terasa sangat panas di sekitar dada, leher, dan wajah. Anda bahkan dapat melihat kulit Anda memerah atau memerah saat itu terjadi.

 

Hot flash juga bisa menyebabkan keringat, itulah sebabnya wanita menopause juga bisa mengalami keringat malam bersamaan dengan hot flashes.

 

Perhatikan bahwa peneliti tidak tahu persis bagaimana semburan panas bekerja. Namun, satu penjelasan yang masuk akal adalah fakta bahwa estrogen berdampak pada kelenjar tertentu di tubuh.

 

Estrogen memiliki efek langsung pada hipotalamus. Kelenjar ini bertanggung jawab untuk mengatur suhu tubuh.

 

Saat kadar estrogen berkurang, hipotalamus cenderung bereaksi berlebihan dan menyebabkan hot flashes dan keringat malam.

 

Efeknya, tubuh Anda terasa terlalu panas padahal sebenarnya tidak. Kelenjar ini kemudian memberi tahu tubuh Anda untuk melepaskan panas sehingga Anda merasakan kehangatan yang intens secara instan meskipun singkat.

 

Perhatikan bahwa semburan panas dan keringat malam memengaruhi sekitar 85% wanita berusia sekitar 50 tahun ke atas.

 

Frekuensi semburan panas yang dialami wanita bervariasi dari satu orang ke orang lain. Beberapa wanita mengalaminya hanya beberapa kali setiap tahun sedangkan ada yang mengalami hot flashes sebanyak 20 kali setiap hari.

 

Gejala #4–Depresi dan Perubahan Suasana Hati

Gejala #4–Depresi dan Perubahan Suasana Hati

Gejala umum lainnya yang dialami wanita menopause adalah depresi. Keadaan ini pada wanita yang lebih tua dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti penuaan, infertilitas, seksualitas, citra tubuh, dan fluktuasi hormonal.

 

Menurut peneliti Harvard, kadar estrogen yang lebih rendah dapat menyebabkan perubahan suasana hati dan gangguan terkait lainnya. Lebih lanjut disarankan bahwa estrogen menenangkan respons rasa takut.

 

Laporan yang sama juga menunjukkan bahwa semakin tinggi kadar estrogen seorang wanita, semakin kecil kemungkinan mereka menjadi emosional, kaget, takut, atau cemas.

 

Kombinasi dari beberapa penyebab dapat menyebabkan kesusahan pada wanita dan berpotensi mengakibatkan perubahan suasana hati dan depresi. Ini dapat dicirikan sebagai suasana hati yang tertekan, suatu bentuk depresi klinis, atau gejala dari penyebab atau kondisi yang mendasarinya.

 

Ingatlah bahwa hormon tubuh dapat memengaruhi suasana hati dan mental seseorang. Mereka mungkin menjadi penyebab di balik momen-momen seperti merasa sangat bahagia di satu waktu dan kemudian dengan cepat beralih ke titik-titik rendah yang menyentak air mata di momen berikutnya.

 

Para ahli percaya bahwa hormon ovarium seperti estrogen memiliki berdampak langsung pada suasana hati wanita. Tambahkan fakta bahwa hot flashes dapat mengurangi tidur karena ketidaknyamanan yang mungkin dialami seorang wanita.

 

Tingkat hormon yang berfluktuasi ditambah kurang tidur tidak membuat Jill menjadi gadis yang bahagia. Perhatikan bahwa periode depresi ini bisa dialami wanita selama dan bahkan setelah perimenopause.

 

Gejala # 5 – Seks yang Menyakitkan Karena Kurangnya Pelumasan Vagina

Gejala # 5 – Seks yang Menyakitkan Karena Kurangnya Pelumasan Vagina

Hubungan seksual yang menyakitkan disebabkan oleh mengurangi jumlah pelumasan vagina dialami wanita pada masa perimenopause dan menopause. Kondisi ini juga dikenal sebagai atrofi vagina.

 

Atrofi vagina diklasifikasikan sebagai salah satu gejala rendah estrogen yang lebih serius. Ketika kadar estrogen turun terlalu rendah, seorang wanita mungkin mengalami kekeringan pada vagina.

 

Karena pelumasan vagina telah sangat berkurang saat seseorang mencoba melakukan hubungan intim, hal itu dapat menyebabkan pengalaman yang agak menyakitkan.

 

Kondisi ini juga dikenal dengan nama lain seperti atrophic vaginitis. Ini digambarkan sebagai kerusakan vagina yang lambat dan biasanya dikaitkan dengan usia.

 

Atrofi vagina juga bisa dialami oleh wanita yang mengonsumsi obat medis tertentu seperti untuk endometriosis atau fibroid rahim. Mungkin juga dialami oleh wanita yang indung telurnya diangkat.

 

Dalam banyak kasus wanita mungkin tidak menyadari kekeringan bertahap sampai mereka mencapai pasca-menopause. Dalam banyak kasus, atrofi atau deteriorasi terjadi secara perlahan dan membutuhkan waktu yang sangat lama.

 

Namun, ada tanda-tanda tertentu yang dapat Anda perhatikan yang dapat membantu memberikan deteksi dini terhadap kondisi ini. Mereka termasuk yang berikut:

 

  • Terkadang Anda bisa merasakan bahwa saluran vagina Anda menjadi lebih kencang atau lebih pendek
  • Wanita mungkin merasakan dorongan untuk pergi ke kamar mandi lebih sering
  • Anda merasakan sensasi terbakar saat buang air kecil—sering disalahartikan sebagai infeksi saluran kemih
  • Vagina terasa jauh lebih gatal dari biasanya
  • Terasa lebih kering di sana daripada biasanya
  • Anda mengalami rasa sakit atau bahkan pendarahan selama atau setelah berhubungan seks

 

Gejala #6–Kelelahan

Gejala #6–Kelelahan

Salah satu gejala rendahnya estrogen adalah kelelahan. Perasaan lelah ini juga bisa dikaitkan dengan masalah tidur pada wanita.

 

Estrogen terkait dengan produksi serotonin, hormon kunci yang membantu menstabilkan suasana hati seseorang. Itu juga terkait dengan perasaan bahagia dan sejahtera kita — itulah sebabnya beberapa orang menyebutnya sebagai hormon bahagia.

 

Ketika produksi serotonin turun, itu menghasilkan reaksi berantai. Pertama, serotonin adalah hormon penting dalam produksi melatonin, hormon tidur.

 

Berkurangnya produksi melatonin mengakibatkan kurang tidur. Akhirnya Anda merasa lelah dan bahkan mungkin mengalami kabut otak.

 

Beberapa peneliti juga percaya bahwa estrogen memberikan efek perlindungan untuk melawan sleep apnea. Ketika Anda menderita sleep apnea, aliran oksigen Anda cenderung tersumbat yang membuat Anda terbangun beberapa kali di malam hari.

 

Ini mengganggu pola tidur Anda dan dengan demikian menghalangi Anda untuk tidur nyenyak dan memulihkan. Ini menyebabkan Anda merasa lelah dan lelah sepanjang hari.

 

Gejala #7–Sakit kepala dan migrain

Gejala #7–Sakit kepala dan migrain

Wanita yang pernah mengalami sakit kepala yang berhubungan dengan hormon mungkin mengalaminya sering sakit kepala dan migrain selama tahun-tahun menjelang menopause.

 

Beberapa mungkin mengalami migrain yang lebih parah atau setidaknya sakit kepala yang lebih sering. Fluktuasi kadar estrogen dan hormon lainnya dipandang oleh para ahli sebagai penyebab potensial dari fenomena semacam itu.

 

Beberapa wanita mungkin mengalami penghentian migrain mereka saat periode menstruasi mereka berhenti. Namun, ada juga wanita yang mengalami sakit kepala tegang yang semakin parah karena fluktuasi hormon tersebut.

 

Namun, beberapa wanita lebih sering mengalami sakit kepala selama fase luteal yaitu periode sebelum dimulainya periode menstruasi. Selama fase ini kadar estrogen berada pada titik terendah selama siklus menstruasi.

 

Para ahli mengatakan bahwa jika kadar estrogen tetap rendah sepanjang siklus menstruasi, seorang wanita mungkin lebih sering mengalami sakit kepala. Inilah sebabnya mengapa Anda harus melakukan pemeriksaan untuk mengetahui apakah sakit kepala hebat atau lebih sering adalah migrain yang disebabkan oleh berkurangnya kadar estrogen atau tidak.

 

Gejala #8–Kelembutan payudara

Gejala #8–Kelembutan payudara

Payudara yang sakit adalah salah satu tanda yang menunjukkan bahwa wanita mengalami beberapa bentuk berkurangnya produksi estrogen. Wanita mengalami penurunan produksi estrogen ini sebelum dimulainya menstruasi.

 

Ada periode perkembangan yang akan memengaruhi sensasi di payudara Anda. Mereka termasuk yang berikut:

 

  • Masa pubertas
  • Mati haid
  • Kehamilan

 

Fluktuasi hormon adalah penyebab umum nyeri pada payudara. Beberapa wanita mungkin juga melaporkan bahwa mereka mengalami rasa sakit yang semakin parah setiap kali menstruasi.

 

Rasa sakit ini juga meningkat seiring bertambahnya usia. Nyeri lain yang terkait dengan ini adalah nyeri haid, tetapi nyeri ini akan hilang setelah menopause.

 

Untuk menentukan apakah pegal dan nyeri pada payudara Anda merupakan salah satu gejala rendah estrogen atau bukan, sebaiknya Anda mencatat setiap haid yang Anda alami dan mencatat apakah Anda merasakan nyeri pada payudara Anda sebelum, selama, atau setelah haid.

 

Anda juga harus menggambarkan tingkat rasa sakit yang Anda rasakan. Setelah beberapa siklus Anda mungkin melihat pola yang mungkin menunjukkan apakah nyeri payudara merupakan gejala yang berkaitan dengan rendahnya estrogen.

 

Gejala #9–Tulang Lemah dan Keropos Tulang

Gejala #9–Tulang Lemah dan Keropos Tulang

Salah satu peran estrogen dalam tubuh adalah membantu menjaga tulang tetap kuat dan sehat. Itulah sebabnya salah satu gejala rendah estrogen jangka panjang adalah melemahnya tulang dan akhirnya keropos tulang.

 

Estrogen bekerja bersama-sama dengan nutrisi penting lainnya seperti vitamin D, kalsium, dan nutrisi penting lainnya untuk pertumbuhan dan perkembangan tulang yang lebih baik. Hal-hal ini bekerja sama untuk mencegah osteoporosis pada wanita.

 

Sangat disarankan agar Anda berbicara dengan dokter tentang suplemen vitamin D dan kalsium jika Anda mengalami gejala ini. Anda juga harus mencari cara untuk meningkatkan kadar estrogen secara alami.

 

Kondisi berkurangnya kadar estrogen di kemudian hari menjadi salah satu penyebab mengapa banyak wanita menopause berisiko mengalami patah tulang dan osteoporosis.

 

Perhatikan bahwa wanita yang mengalami penurunan kadar estrogen yang parah dapat kehilangan 10% massa tulang mereka dalam lima tahun pertama setelah menopause.

 

Para ahli juga memperkirakan bahwa 50% wanita yang berusia 60 tahun ke atas mungkin mengalaminya mengalami setidaknya satu patah tulangyang berhubungan dengan osteoporosis.

 

Gejala #10 – Menstruasi Tidak Teratur atau Absen

Gejala #10 – Menstruasi Tidak Teratur atau Absen

Salah satu fungsi utama hormon estrogen adalah mengatur siklus menstruasi wanita. Itulah sebabnya salah satu gejala rendahnya estrogen adalah menstruasi yang tidak ada atau tidak teratur.

 

Melewatkan atau siklus menstruasi yang tidak teratur adalah sering terjadi pada wanita perimenopause demikian juga. Masa ovulasi menjadi lebih tidak terduga pada wanita yang lebih tua.

 

Lamanya waktu antara setiap periode bisa lebih pendek atau lebih lama. Beberapa wanita bahkan mungkin mengalami aliran yang deras atau ringan.

 

Beberapa wanita mengalami perubahan terus-menerus dalam siklus menstruasi mereka yang berlangsung selama tujuh hari atau lebih. Jika ini yang Anda alami maka kemungkinan Anda berada di awal perimenopause.

 

Di sisi lain, beberapa wanita mengalami perubahan siklus menstruasi yang berlangsung lebih lama. Jika seorang wanita mengalami perbedaan 60 hari di antara siklus menstruasi maka kemungkinan dia berada pada tahap akhir perimenopause.

 

Ada tanda-tanda lain yang bisa Anda perhatikan yang akan mengisyaratkan kondisi ini. Berikut adalah beberapa tanda yang harus Anda ketahui:

 

  • Bercak di antara periode
  • Bercak setiap dua minggu, yang merupakan tanda ketidakseimbangan hormon
  • Pendarahan berat yang tidak normal (tanda bahwa kadar estrogen Anda mungkin sudah terlalu tinggi)
  • Keluarnya darah coklat atau gelap, yang umum terjadi pada perimenopause
  • Siklus menstruasi lebih pendek (tanda estrogen rendah)
  • Siklus yang lebih panjang, yang merupakan tanda bahwa Anda sedang mengalami siklus anovulasi. Hal ini biasanya disertai dengan perdarahan lebih ringan.
  • Siklus yang terlewat – perhatikan bahwa jika Anda melewatkan serangkaian 12 siklus menstruasi berturut-turut, kemungkinan besar Anda telah mencapai tahap menopause.

 

Jika Anda mengalami gejala seperti pendarahan alih-alih bercak di antara periode, pendarahan yang berlangsung lebih dari seminggu, dan pendarahan hebat yang mengharuskan Anda mengganti pembalut (hampir) setiap jam, maka sangat disarankan agar Anda menemui dokter. langsung.

 

$29,95 USD

Terjual habis

$39,95 USD

Terjual habis

Perawatan yang lebih aman adalah dengan menggunakan solusi berbasis tanaman organik alami seperti serum, krim, dan produk serupa yang terbuat dari ramuan Thailand Pueraria Mirifica.

Perawatan yang lebih aman adalah dengan menggunakan solusi berbasis tanaman organik alami seperti serum, krim, dan produk serupa yang terbuat dari ramuan Thailand Pueraria Mirifica.

PUERARIA MIRIFICA
APA KATA PENELITIAN?

Kesimpulan

Kesimpulan

Perawatan yang paling umum untuk gejala tersebut di atas adalah terapi penggantian hormon. Sayangnya, HRT memiliki banyak efek samping yang terkait.

 

Alternatif yang lebih aman adalah menggunakan larutan berbahan dasar tanaman organik alami seperti serum, krim, dan produk serupa yang terbuat dari ramuan Thailand Pueraria Mirifica.

 

Studi mendukung banyak manfaatnya, seperti:

 

 

Ini mungkin pendekatan terbaik untuk mengobati gejala estrogen rendah secara alami. Untuk informasi lebih lanjut tentang produk ini, kunjungi resminya Ilmu Mirifica lokasi.

 

Semua produk kami didukung penelitian. Kami menghabiskan banyak waktu membaca melalui klinis
penelitian untuk memastikan produk kami melakukan persis seperti yang kami katakan.

 

Itu sebabnya kami bertanggung jawab atas semua risiko dan menjamin Anda akan mendapatkan hasil. Jika tidak, Anda dilindungi oleh uang kembali 60 hari yang kuat
menjamin.


Sederhananya, jika produk kami tidak berfungsi untuk Anda, beri tahu kami dan kami akan mengembalikan uang Anda
semuanya. Tidak ada pertanyaan yang ditanyakan.

HANYA YANG TERBAIK BUMI TUMBUH NUTRISI

$29,95 USD

Terjual habis

$39,95 USD

Terjual habis

*Pernyataan ini belum dievaluasi oleh FDA. Produk tidak dimaksudkan untuk mendiagnosis, mengobati, menyembuhkan, atau mencegah penyakit apa pun.

Informasi di situs web ini belum dievaluasi oleh Food & Drug Administration atau badan medis lainnya. Kami tidak bertujuan untuk mendiagnosis, merawat, menyembuhkan, atau mencegah penyakit atau penyakit apa pun. Informasi dibagikan hanya untuk tujuan pendidikan. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum bertindak atas konten apa pun di situs web ini, terutama jika Anda sedang hamil, menyusui, minum obat, atau memiliki kondisi medis.

Related Posts

Vitamin untuk Pertumbuhan Breast: Dapat Vitamin Meningkatkan Ukuran Breast?
Vitamin untuk Pertumbuhan Breast: Dapat Vitamin Meningkatkan Ukuran Breast?
Apakah ada hal seperti vitamin untuk pertumbuhan ASI? Memang benar bahwa ada vitamin yang penting untuk kesehatan mulut
Read More
Login Penghapusan: Hal Utama Anda Harus Tahu Sebelum Pergi ke Operasi
Login Penghapusan: Hal Utama Anda Harus Tahu Sebelum Pergi ke Operasi
Ingin melepas implan payudara Anda? Berikut adalah hal-hal penting yang harus Anda ketahui dan pahami tentang pengangkat
Read More
Peningkatan Breast Krim: Apa yang Harus Diperhatikan dan Apa yang Harus Diharapkan
Peningkatan Breast Krim: Apa yang Harus Diperhatikan dan Apa yang Harus Diharapkan
Krim perbaikan ASI adalah produk yang dirancang untuk meningkatkan kekencangan, elastisitas, bentuk, dan ukuran bust. In
Read More